8.8.11

HANGENNN!!!

Di bulan baik, di bulan mulia, di bulan penuh keberkatan ini, hajat di hati nak mengurangkan kemencarutan pada bibir mulut walaupun tahu ia tetap terpateri dalam kotak suara hati.

Banyak betul isu mengaitkan soal agama menjak dua menjak neh. Aku, walaupun sekeji ini tapi aku nak menegaskan sekali lagi bahawa aku amat pantang bila akidah dipermainkan, ajaran agama diperkotak-katikkan.

Nak berpolitik, tak salah. Nak mengaitkan agama dengan politik juga tak salah. Tapi, resmi seperti orang yang mengaku beragama, ilmu di dada tu setakat mana je lah yang anda ada? Kita masih dalam proses belajar. Yang rasanya takkan tamat sampai mati. Tak kira laa bidang ilmu agama ke, politik ke, kehidupan ke, game bola ke hape ke. Sedar tak sedar, setiap hari ada saja benda baru yang kita belajar setiap hari.

Tapi ada empat isu terbaru yang aku rasa sangat tak puas hati dalam diri, namun masih sengaja buat-buat tak peduli. Apakah isu tersebut? Meh aku terangkan dulu kasi jelas isi hati.


Isu 1 - Makcik Hajjah Sitt al-Wuzara

Ulasan : Amboi nama. Rasanya geng-geng blogger dah ramai yang tahu isu neh pasal isu dah lama. Gambar-gambar fotosyop tu pun dah tersebar luas sampaikan orang boleh cam even yang di-censored pixelnya sekalipun. Baru hari neh ada pendedahan di GaySec berkenaan identiti pemilik akaun facebook dan blog tersebut. Benar tak benar, fitnah tak fitnah, wallahu’alam. Namun andainya benar, takyah laa kita wat-wat terkejut pun ye. Identiti yang didakwa adalah dimiliki seorang gadis Islam (sebab nama dia ada binti) yang agak-agak comel laa ala-ala Korean girl gitu. Itu dari segi rupa, dari segi bahasa?

Macam aku cakap, aku sengaja malas nak ambik tau atau buat-buat peduli sebab tak kira apa pun kebenaran yang tersembunyi di sebalik kisah ini, hakikatnya ini tak lebih dari sekadar satu cetusan provokasi. Apa niat dia, apa kehendak dia? Hanya dia dan tuhan je yang tahu. Namun natijahnya jika dicongak-congak, amatlah besar sekali. Positif? Negatif? Rasanya isu yang dipimpin dari semangat kebencian jarang ada positivitinya. Heh!

Isu 2 – Mohd Ashraf Hafiz

Ulasan : Beliau dah pun pergi menghembuskan nafas yang terakhir. Kalu kita nak bercakap atas kapasiti arwah itu sendiri rasanya ralat kot. Dia ada banyak lagi cabaran dan halangan bakal ditempuhi di alam barzakh nanti.

Namun apa yang kita dapat belajar dari kisah ini? Apakah ia okey hanya sekadar menatap dan meratap sahaja sementara menunggu kisah-kisah sensasi lain yang bakal muncul di paparan mukadepan sokkabar-sokkabar tempatan? Adakah kita mahu terus-terusan menjatuhkan hukum berlandaskan persepsi dan pemerhatian jarak jauh semata? Adakah kita nak merelevankan setiap tingkahlaku manusia-manusia yang semakin pelik dari hari ke hari? Apa tindakan kita seterusnya?

Entah, aku malas nak komen. Sebab orang pun kebanyakan malas nak dengar dan ambek tau melainkan hanya komen semata. :P

Isu 3 – AMS : Apostates in Malaysia and Singapore

Ulasan : Ini group yang aku terjumpa di facebook. Malas aku nak linkkan sebab prinsip aku memang tak suka nak promotkan benda yang memang aku tak suka. Ini satu lagi kekdah provokasi agama alaf baru. Bernaung di bawah nama kebebasan bersuara, kebebasan beragama, bebas segala-galanya. Adakah medium kebebasan ini yang harus dipersalahkan? Asasnya begini; barang sebagus mana pun kalau diberikan pada orang bangang maka bangang jugalah hasilnya.

Boleh aje aku nak like page tersebut sambil mengomen beberapa status yang aku rasakan ala-ala stended budak kecik nak main mengejek nama bapak. Tapi sejauh manakah pula graf hipokrasi diri aku neh yang sanggup aku langgar? Like, bererti suka. Sekian. Malas betul aku nak melayan.

Isu 4 – Serbuan JAIS di gereja

Ulasan : Mengambil kira lokasi kejadian serta teraju-teraju utamanya yang melibatkan tulang belakang kerajaan negeri Selangor, maka haruslah isu ini dijebakkan dalam kancah permainan politik. Kerana politik di Malaysia ini memang pelik. Ketaksuban melangkaui logikaliti minda. Apa yang benar, apa yang salah, apa yang hak, apa yang batil, itu semua belakang kira asalkan pihak kita menang tanpa bertanding. Kerana semua orang tahu adat pertandingan yang sengit itu menagih daya usaha keringat dan masa, pelaburan wang dan iltizam yang bukan sedikit, dan cukup menjerihkan sekali. Maka, by hook or by crook, aku sahaja yang betul, korang semua sudah tentunya salah. :P

Itu ulasan berteraskan politik ekstrem, namun apa pula pandangan sebenar golongan-golongan marhaen di bawah sini? Manusia yang di-offer 20k untuk menggadai agama adalah manusia yang tidak boleh diterima apa jua bentuk alasan yang mereka beri. Such as; “aku rompak bank tu sebab anak bini aku mintak 1 set iPhone ngan BB, tak campur iPad, G-Tab segala bagai lagi.” Atau “aku bunuh dia sebab satu hari nanti dia memang akan mati pun. Cuma aku ada sebab kukuh nak dia mati maka aku percepatkanlah proses itu.”

Haruslah ditampar sahaja muka mereka laju-laju.

Marah, marah jugak. Simpan aje laa hangin itu di dalam hati kalau tahu diri sendiri memang tak tau nak buat apa. Seronok jugak jadi orang yang pentingkan diri sendiri neh.

Hati berangin – tetiba teringat gula-gula Hacks. Isk, makruh membayangkan benda yang bukan-bukan neh.

2 KoMen:

Intan & The Boys said...

isu 1 tu aku blur abis. takpela. benda tak elok pon. buat apa nak kepoh2 amek tau kan?

errr...pasal apa tu bro?

Akeji Hiroshi (formerly known as Mr. Ajai) said...

err, kalo berani google lah.

isu seorang facebooker yang sungguh kurang ajar memfotosyop gambar kaabah bagai. dan suka memposting status membabikan junjungan besar kita.

menggalakkan dan menyebarkan agenda atheism dan freethinker. aku malas nak citer panjang pasal dia pasal menyakitkan hati sendiri je buat pe.

Post a Comment

Any Comment? Anybody?