6.2.12

HARI INI 6 HARIBULAN YE!

Assalamualaikum, ehem. Nak bukak cerita pasal Cristiano Ronaldo tak hari neh? Takyah laa. Bukak cerita pasal aku terus laa senang. Nak sembunyi-sembunyi sangat pun buat apa kan. Semenjak aku tak bergelar artis neh pun populariti dah jatuh merudum. Mula lah dah tak dapat show bagai.

Semalam aku telah menjadi tua. Tua dalam erti kata dah cukup tua lah tu bagi aku. Sebelum neh aku masih tak anggap diri aku tua sangat. Masih lagi sedap dijamah-jamah. Tapi hari ni aku dah masuk ke zaman lemau. Kalau terlanggar sikit pun tulang bahu dah boleh patah.

Amboi imaginasi. Extreme sungguh.

Semalam dok congak-congak duit dalam wallet. Ada tak sampai RM100 cuma. Tapi manusia neh, kalo dah gatal, gatal laa jugak kan. Gatal sangat nak menggaru, lalu aku pun menghubungi mak dan kakak aku yang duduk berdekatan ajak dorang makan malam.

Aku bagi mereka 5 menu pilihan mandatori. Western (D’One Steak depan Tasik Cempaka), seafood (antara Red Wok atau Steamboat Antarabangsa), ayam penyet (Wong Solo), nasi beriyani (JM) ataupun masakan kampung ala Perak (Nu In Little Perak).

Semua restoran neh semua dekat-dekat je. Bandar Baru Bangi adalah heaven bagi tempat makanan ye. Antara ada bajet ngan takde bajet je.



*Di sini lah destinasi yang dipilih dan dituju walaupun pada memulanya akak aku dah macam bagi hint suruh singgah JM Beriyani.

Seb baik pilih menu neh. Aku suka kedai neh sebab menu dia walaupun tak banyak option, tapi selera dia kena ngan tekak aku yang amat memerlukan nasik berlauk untuk kenyang neh. Aku bukannya tak gemar seafood maupun western tapi setiap kali gagal nak mengenyangkan perut aku yang bersaiz gadang ini. Haruslah aku mencarik kedai yang value for money.

Ayam penyet dan beriyani pula berpotensi untuk membuatkan aku menggigil keseorangan lepas mintak bil. So, better safe than sorry. Keh keh. Kedekut punya mala’un.

Kat sini aku order Nasi Putih Sotong. Agak menyesal sebab aku tengok lam gambar sotong dia macam garing ngan rangup. Alih alih bila makan pulak rerupanya sotong dia macam dah kena rebus seminggu. Tapi dah namanya pun sotong kan?

Mak aku order Nasi Goreng Sambal Udang. Yang ini adalah terbaik dari kira rasa nasik dia yang lemak-lemak manis dengan udang dia yang cukup masak dan cukup rasa.

Encik Tuah Muliadi melayan Nasi Ayam sementara kakak aku berkongsi Nasi Goreng Nuin (sebenarnya nasi goreng biasa telur mata je) bersama dengan Cik Teja Myasara.

Compliment kepada desert yang mana aku dan Encik Tuah makan Roti Aiskrim dan kakak aku makan cendol. Sangat refreshing dok makan-makan sambil borak.

Air biasa-biasa je. Encik Tuah melayan Chocolate Milkshake dan aku pulak Milo Kampung yang mana aku rasa dia letak serbuk milo separuh gelas kot. Kick gila. Mak aku Teh O biasa sebab beliau takleh minum minuman sejuk atau berais disebabkan asma beliau.

Kelakarnya, bila masing-masing dah habis melantak baru terperasan lupa nak snap gambar. Nampak sangat aku masih green-green kuku dalam arena blogger neh kan? Ini kalau otai-otai blogger tau neh, mau aku kena ban terus dari singgah blog dorang. :|

Tapi takpe. Tak dapat koleksi banyak-banyak gambar pun insya-Allah aku akan tetap menghasilkan entri berjela juga kali ini. Entah, dah macam dah nazar pulak nak bercerita banyak.

Secara totalnya aku pun tak sure sesuai ke tidak kedai neh diberi nama Little Perak berdasarkan menu dan rasa yang ada. Masa first time aku melayan Popia Goreng Cheese kat sini ketika santai petang bersama Encik Faiz the mamat jambu dulu memang aku dah reserved kedai neh untuk dijadikan port berdating dengan sorang si gadis Perak neh. Biar si gadis Perak tu je yang menentukan level keperakan restoran neh. Aku cuma lebih sesuai menjadi juri menu masakan dari Pahang. :P

Haha, gila berangan tak hengat. Siap booking tempat dating bagai konon. Kih kih. Nak gi bunuh diri laa jap.

Kensel bunuh diri. Sebab aku lom kawen.

Baiklah. Ke isu seterusnya. Selaku manusia yang selayaknya sudah bergelar bapak kepada 3 orang anak macam aku neh, tak haruslah pulak aku meng-astro-on-demand-ing segala macam bentuk hadiah dan wishlist bagai kan? Tak sedar diri namanya itu. Sedangkan nak bagi hadiah kat orang pun aku dok berkira. Ada hati pulak.

Namun, itu tidak bermakna aku ini sepi dari menerima kunjungan hadiah dari mereka-mereka yang ringan tangan. Memandangkan aku bukan jenis yang menyatakan, “pada tarikh sekian-sekian ini, anda harus berikan hadiah sekian-sekian juga pada aku,” maka aku anggap setiap hadiah yang datang itu adalah hadiah birthday. Sebab kebanyakan benda yang aku dapat neh bukannya sebab aku ada masuk contest apa-apa pun. Tetiba ada orang nak bagi, aku hambek. :D

Mari kita listkan secara bergambar di bawah.


 

1. Ini adalah baju. Yang bersaiz XL ye. Ironinya sebab baju ini memaparkan mesej hentikan kebuluran sedangkan si pemakai baju ini jugalah tukang dok pelahap stok makanan yang ada dalam dunia. Lantak. Yang penting fabrik baju neh sangat sedap dipakai ala-ala cam jersi futsal walaupun terserlah kegadangan perut dah umpama macam sarung nangka. My love goes to Kak Kema!




2. Ini pula adalah duit. 25 ribu cuma. Dulu Encik Ijal pernah cakap kat aku nak hadiahkan aku dengan Galaxy Note. Aku cakap kat dia, dari dia bagi aku, baik dia belikan dulu untuk bini dia. Keh keh. Ini kalau bini dia baca neh mau aku kena kejar ngan kuali dari Klang sampai Pasir Putih neh. Okeh, gurau gurau. Dia bagi aku duit cash neh pun sebab dia kesian ngan aku yang dok ngadu kat dia bahawasanya aku dah gatal nak kawen. Dia beranggapan zaman sekarang neh kalau setakat ada 10 riban untuk kawen pun dah boleh buat kena gelak dengan masyarakat setempat. Entah, aku malas nak banyak bunyik. Orang bagi aku ambek. My love goes to Ijal pulak kali neh!




3. Ini adalah buku (bersama dengan beberapa keping poskad dari China). Ditulis oleh seorang sarjana sains politik. Aku suka ngan buku neh sebab dia banyak menggunakan hukum persepsi dan reference kepada spektrum sejarah politik negara sepanjang zaman. Dia juga memperkenalkan aku dengan konsep dialektika yang bagi aku lebih kurang sama macam teori Domino Effect atau Butterfly Effect cuma lebih menekankan pada kelangsungan negativiti. Dalam erti kata mudah, jahat dibalas jahat. Negativiti secara hukumnya akan membawa kepada negativiti yang lain tidak kira bagaimanapun kita cuba menampungnya dengan positif. Aku nak review lelebih aku tak berani sebab takut meleret-leret. Dari baca kemeleretan aku, baik korang habiskan masa membaca buku neh terus je senang. This time my love’s for Amir Bakar!




4. Ini adalah key chain. Dibeli di Langkawi. Disebabkan aku memang dah selalu pakai jersi Arsenal, dengan kepala belt Arsenal, dengan boxer Arsenal, aku rasa kalau aku pakai key chain Arsenal kelak dah macam batak laa pulak kan. Maka aku gantung je laa dalam kereta. Lagipun key chain neh mengerlip mengerlap laa pulak. Ada stardust bagai. Glem nokkk! Me love Acab!




5. Ini pulak hadiah dari kerajaan BN. What? Aku dok ngumpat-ngumpat BN kat blog neh makanya aku emang enggak patut dapat? Dah cukup syarat dah kira layak laa kan? Janganlah sampai begitu sekali sayangku. Ramai gak tak mengundi PR kat Selangor tapi tersenyum simpul je sorang-sorang bila tengok bil air kan? Orang memberi kita merasa, kita mengundi biarlah rahsia. :D Lovely Abang Botak!




6. Ini adalah barang 3 in 1. Kalau tengok betul-betul kat tengah tu, adalah sebentuk cincin. Kurang jelas sebab kaler cincin ngan kaler karpet umah aku sama seiya sekata. Dompet tu pulak adalah pemberian genap dua tahun lepas sebenarnya. Aku mati-mati ingatkan baru setahun tapi aku lupa yang besday aku tahun 2011 memang takde pape sebab aku tengah bermasalah mental masa tu. Dompet murah neh kalau pakai sampai dua tahun memang jadi lagu tuh. Aku pun selalunya tukar dompet setahun sekali. Tapi dompet yang neh? Aku pakai laa jugak sampai bocor kan. Keh keh. Jam tangan dan cincin tu pulak bukan pemberian sebenarnya, tapi lebih kepada legal hereditary gitu. Heheh. I miss my arwah abah!



So, yeah. Mungkin teori Encik Amir Bakar ada kebenarannya. Mungkin my inner introvert persona sedang bercambah dengan pesatnya. Entah, prinsip aku, selagi hidup, hiduplah. Kita takleh menentukan segala. Whatever happen, happen for a reason. Umur-umur neh semua sekadar satu angka, satu ukuran, untuk mengingatkan kita semakin menghampiri kematian. :)

3 KoMen:

So'od said...

betul la tu jai. live within our means. be appreciative and seek happiness in the small2 things in life. dan jangan lupa tuhan. cukuplah rencah semua.

mother theresa pernah berkata lebih kurang, akhirnya yang penting adalah antara kau dan Tuhanmu, bukan dengan mereka-mereka (yang menghakimi hidupmu).

next time aku nak tengok gambar makanan yang upgraded. kbai.

Mak Su said...

oohh.. understood [muka sedih], kita tak de hadiahkan apa apa kat besday boy

Akeji Hiroshi (formerly known as Mr. Ajai) said...

arm pish : mungkin bila aku dah dapat kiriman Canon DSLR dalam poslaju kelak? hint : saya suka meminta-minta. :P


maksu : janganlah begitu maksu. tiada tarikh tutup penyertaan tau. hint : sila lihat komen di atas.


keh keh. :P

Post a Comment

Any Comment? Anybody?