4.12.08

JANJI...

Bila Sang Pujangga bermadah kata :


Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian.

Aku ada seorang kawan neh, dia kata dia tak mahu/tak pernah pakai jam tangan sebab dia tak suka dikongkong oleh waktu. Tapi sekejap-sekejap dok tanya kat aku, “Jai, dah pukul berapa sekarang?” ataupun at least dia akan cek jam kat henset dia. Aku tak paham sungguh laa…

Dan aku pulak, adalah telah menjadi kewajipan untuk mengikat tali jam di tangan setiap kali mahu keluar rumah sebab aku akan rasa tak selesa bila lengan tangan kiri aku menjadi ringan tetiba. Lagi satu pulak, aku akan selalu ‘nak tengok jam’ especially bila waktu aku terlupa nak pakai jam tangan. Entah kenapa, hal yang tu pun aku tak berapa nak faham jugak.

Tetapi, bila datang bab berjanji-janji neh… haa, ni yang berat neh. Secara teorinya, aku bukanlah jenis yang suka memungkiri janji. Secara praktikalnya pulak, kehidupan aku sendiri tak diatur mengikut masa atau 'janji’ yang ditetapkan. Jadi, rumusan awal yang boleh dibuat adalah "bukan aku tanak datang, aku tertido ajer…”

Perihal ini seringkali menghantui aku. Taknak laa aku cerita momentum kesannya ke atas kehidupan aku dari sudut terperinci sebab tak penting pun untuk di-story mory. Tapi memang acapkali laa ia menyusahkan aku serta keluarga dan sahabat handai semua. Yang peliknya zaman aku ‘berulang-alik’ ke asrama jururawat di Nilai dulu tak pernah pulak aku terlajak masa atau memungkiri janji. Hehehe, gatal…

Pernah dibincangkan secara serius akan permasalahan ini dengan seorang individu yang dirahsiakan identitinya; beliau berpendapat mungkin aku ada masalah psikologi – itupun sekiranya lifestyle aku boleh dikategorikan sebagai normal. Perkara ini memang ada berlaku especially pada penghidap insomnia. Hujah ini dikuatkan lagi dengan permerhatian aku yang seringkali tak boleh tidur malam ketika menunggu masa-masa yang excited dalam hidup aku semakin kunjung tiba (e.g malam hari raya, malam aku nak bertemu ‘si dia’, malam sebelum hari gaji tiba dan sebagainya).

Mak aku pernah mengusulkan ubat-ubatan tradisional dan chemical untuk aku cuba, tapi aku takut akan kesan sampingannya. Aku tak takut penyakit, aku tak takut mati. Aku cuma takut 'kesan sampingan yang tak mematikan’ – hoh! Sebab aku sedar aku dah banyak menyusahkan orang, jadi aku khuatir sekiranya aku bertambah menyusahkan lagi kalau-kalau sesuatu seperti ini berlaku kat aku.

Pada masa yang sama, aku juga ada berikhtiar sendiri mengikut logik akal serta batas kemampuan aku. Tapi seperti lazimnya, apa-apa jua perkara yang wujud di atas dunia ini, ia disusuli dengan peribahasa ‘tuah tidak datang bergolek’. Maka, sudah pastinya aku berhadapan dengan sedikit kekangan dan cabaran. Tapi aku percaya, insya-Allah ia tetap mampu diatasi dan aku akan berusaha sebaik-baiknya.

Oleh itu, sekiranya pernah tersampai pada pengetahuan anda bahawa aku pernah memungkiri mana-mana janji yang aku buat, harap maafkanlah dan beri aku peluang sekali lagi. Sekiranya termungkir lagi sekali, harap maafkanlah lagi dan begitulah seterusnya sampai aku mati. Boleh gitu? Hehe…



Pernah dengar Siti nyanyi lagu dangdut?


Siti Nurhaliza – Janji
(sila klik, macam bese)

Mengapa kau lupakan (2x)
Janji yang kau berikan
Janji yang ku harapkan
Siang ku nantikan
Dan malam aku mimpikan

Mengapa kau lupakan

Oh...oh... oh sungguh kau tak pandai menimbang rasa
Kerana janjimu diriku tersiksa (2x)

Sungguh kau tak fikirkan
Betapa ku derita

Mengapa kau lupakan (2x)
Janji yang kau berikan
Janji yang ku harapkan
Siang ku nantikan
Dan malam aku mimpikan

Mengapa kau lupakan



~Tak suka berjanji tapi suka menuntut janji~

6 KoMen:

Mak Su said...

eloklah tu, mintak maaf...maklumlah, ni dah dekat nak raya Qurban :)

Ungku Nor said...

nasib la tak penah janji pape dgn awak..
mati woo asek kena tuntut siang malam..ehehehe

Tyra said...

janji main es sketing mane Jai.. :-w

takkan lame bebenor ko nak prektis.

nur'ain lǝɯoɔ said...

Suke siti eh jai.
hehe.

selamat hari raya AIDILADHA..^_^

Akeji Hiroshi (formerly known as Mr. Ajai) said...

maksu : kan maksu kan?

kak ungku : nasib badan... hahaha...

tyra : takkan aku nak pektis lam peti sejuk kat umah aku kot?

ain : a'ah... saye mmg suke SITI... lalala..

Nazra said...

boleh la kalau tetiba nak layan dangdut (^_^)

Post a Comment

Any Comment? Anybody?