14.3.07

Lagu dan Lirik

Bila Sang Pujangga bermadah kata :

Seorang ‘sahabat’ aku pernah berkata:
“Aku nyampah btol orang yang dok paste2 lirik lagu kat mespes aku, macam tak yakin dgn ayat sendiri je. Nyemak sungguh!”

Tiba-tiba membuatkan aku terkenang pada si dia: My Juita CT / Aty-ku Sayang / Siti Norhasmizah Bte. Hassan





Dia dedicate lagu Padi – Menanti Sebuah Jawaban kat aku;



Aku tak bisa luluhkan hatimu
Dan aku tak bisa menyentuh cintamu
Seiring jejak kakiku bergetar
Aku tlah terpaku oleh cintamu
Menelusup hariku dengan harapan
Namun kau masih terdiam membisu

Sepenuhnya aku...ingin memelukmu
Mendekap penuh harapan...tuk mencintaimu
Setulusnya aku...akan terus menunggu
Menanti sebuah jawaban tuk memilikimu

Betapa pilunya rindu menusuk jiwaku
Semoga kau tau isi hatiku...
Dan seiring waktu yang terus berputar
Aku masih terhanyut dalam mimpiku

Aku tak bisa luluhkan hatimu
Dan aku tak bisa menyentuh cintamu




Emm, kadangkala lebih mudah untuk kita menggunakan kelunakan suara, kemerduan melodi, dan keindahan lirik sesebuah lagu untuk menyampaikan emosi kita pada seseorang tu kan? Kadang-kadang pula kita sendiri rasanya nak aje menyanyi untuk ‘si dia’…

**tapi dalam kes aku, memandangkan sore aku tak sedap… so aku takkan nyanyi untuk sebarangan orang supaya rasa malu aku dapat diminimakan… hehehe…

Tapi, sehebat-hebat sesebuah lagu tu; tak kira sekalipun kalau liriknye sangat bertepatan dengan isi hati kita, yang paling penting adalah menyampaikan mesej hati kita itu menggunakan kata-kata kita sendiri dengan kadar setulus ikhlas yang mungkin. Sebab apa yang kita rasa dalam hati kita (literally) sebenarnya lebih membawa seribu erti pada si dia.

“Aty, Ajai dah tak sanggup menipu dan ditipu…”



Terpulang pada pilihan masing-masing. Aku sendiri masih menggemari sistem memperalatkan lirik lagu untuk dipersembahkan pada orang yang aku minati. Walaupun aku sedar ia tidak memiliki kuasa untuk membantu aku menambat hati dia, sekurang-kurangnya aku nak dia tau apa emosi dan perasaan aku pada dia… sebelum aku terlambat dan terlepas segalanya…

~Pasneh nak try buat sajak lagi… Siap ko Pish!~

4 KoMen:

So'od @ Arm Baker said...

aku mengkomen ko sementara masih panas neh! maksod aku 'karya' ko. hehe.

mmg btol la. setepat apa yg ko huraikan, itu la apa yg aku pikirkan. in fact we touched on this matter last night kan?

cuma apa yg aku nak cakap,

"walau sebanyak mana lagu ko send kat dia, walau setebal mana lirik ko compile kat dia, walau berbuih mana ko sweet-talk dgn dia; kalau dia tak nak, tak nak jugak"

kenyataan penoh beremosi. wakakaka.

Mr. Ajai said...

are you referring to 'someone' in particular?

ish tak logik, tak logik...

Si B*ntang said...

ajai..

my abam sengal ubi yg kadangkale uat aku rase menci..<--menci is not short for mencintai okeh...:-w

nape kau mesti camne eyh??
*geram*

aku ckp berbuih mulut,kau x penah dgr..

menci!!

tyrexia said...

kadang-kadang aku pun pakai lirik gak..
kerana aku tau, aku bukan stok yang pandai mengolah kata2..
Plagiarism sangat indah. berhati-hati dr kena saman.

Post a Comment

Any Comment? Anybody?