10.6.08

Pakcik, Pukul Berapa Sekarang?

Bila Sang Pujangga bermadah kata :



Seorang pemuda sedang dalam perjalanannya kembali ke Kuala Lumpur dengan menaiki keretapi ekspress malam. Antara penumpang yang ramai ada seorang tua yang duduk disebelahya. Setelah lama berdiam diri, sambil menguap si pemuda bertanya kepada orang tua tersebut.

"Pakcik, pukul berapa sekarang?" Sebuah pertanyaan yang biasa, yang kadangkala kita tujukan kepada sesiapapun kan?

Dan selalunya kita akan mendapat jawapan. Namun kali ini sungguh diluar dugaan, orang tua tadi berdiam diri sahaja. Mungkin orang tua ini kurang pendengaran, berkata pemuda tersebut. Dia mengulanginya sampai 3 kali. Namun orang tua itu tetap berdiam diri tanpa sebarang riak dari wajahnya. Pemuda tersebut mencuit orang tua tersebut dan berkata.

“Saya hairan mengapa pakcik tidak menjawab pertanyaan saya? Salahkah saya bertanya?” Orang tua itu menoleh sambil berkata.

"Bukannya saya tidak mahu menjawab, tapi nanti kalau saya jawab, kita pasti akan bersoal jawab mengenai soal ini soal itu, dan akhirnya kita akan bertambah mesra."

Si pemuda termangu mendengar ceramah orang tua itu. Terus dia bertanya lagi.

"Lalu apa salahnya kalau kita menjadi lebih mesra?"

Orang tua itu berkata lagi.

"Apabila kita bertambah mesra ketika anak gadis dan isteri saya menjemput saya di Kuala Lumpur, nanti kita akan turun sama-sama. Dan saya pasti mengenalkan mereka kepada kamu."

Si pemuda itu tambah bingung dan tidak tentu arah.

"Kemudian?" tanyanya lagi.

"Isteri saya orangnya baik sekali kepada semua orang, takut nanti dia mempelawa anda ke rumah. Nanti kamu akan mandi dan berehat di rumah saya, dan juga akan kami jamu di rumah saya. Setelah itu kamu boleh menjadi rapat dengan anak gadis saya dan kamu akan menjadi teman lelaki anak saya. Lama-lama kamu akan menjadi menantu saya," katanya lagi. Si pemuda yang tadi sudah bingung sekarang semakin bingung. Terus dia bertanya.

"Pakcik, apakah hubungannya semua ini dengan pertanyaan saya yang

pertama?”

Sambil berdiri orang tua tersebut menjawap dengan lantang.




"Masalahnya?, SAYA TIDAK MAHU MEMPUNYAI MENANTU SEPERTI KAMU. JAM TANGAN PONG TAKDERRR!"

Erkkk! ;-P

11 KoMen:

Tyra said...

alamakk...

Bf aku xde jam tangan..
*larikkk

so'od said...

pakcik tu dah byk mkn garam.. dia lebih tau.. wakaka!

jai.. aku cadangkan ko setkan 4-5 entri je satu page blog ko.. adalah susah utk mengskrol memandangkan satu2 entri ko adalah berjela panjangnya.. hehe..

Anul said...

ahaha..ni mesti citer khayalan dan rekaan ni..tapi bagus2..ehehe

Rynn Cowbra said...

sib baik pakcik tuh tak kate,kamu xde jam rolex. x layak utk anak pakcik.

ataupun die bule gak kate,

pakcik tau kamu bnapsu songsang thadap pakcik.

hahak!

WaNa (BoRN To MaKe u HaPPy) said...

MoRaL oF De sToRy :

KaLo x De JaM TgN PuN , SiLe La BuaT² McM aDe :|

WaNa (BoRN To MaKe u HaPPy) said...

MoRaL oF De sToRy :

KaLo x De JaM TgN PuN , SiLe La BuaT² McM aDe :|

EpaL c0keLaT said...

Err...ai pon takde jam tangan :| adakah ketiadaan jam tangan tak boleh dibuat menantu? :| (eh, btul ke ayat aku tuh?)

Mak Su said...

pakcik itu adalah sangat hebatttk dan mempunyai pandangan yang berleluasa

nur'ain said...

ahakss.

pakcik niii....sampai ati!
haha

cendawanintim said...

Sungguh jauh pandangan pakcik itu...

Akeji Hiroshi (formerly known as Mr. Ajai) said...

tyrark : jgn bg jumpe mak ngko :-|

pish'ark : aku setuju dgn keDUA-DUA komen ko tu... heheh

anul : rekaan tapi bukan khayalan... camner tu?

rynark : ideologimu sentiasa songsang...

wanark : kan wanark kan? toksah susah2 nak sebok tanye org... err, agak2 laa klik tu kalo ye pon... org len pon nak pakai gak...

lyark : hanya tertakluk pada menantu lelaki sahaja... muahaha...

maksu : pandangan berleluasa tu maksudnye jauh la kan? ayat maksu skang neh mmg susah nak paham... keh keh keh...

cahaya ain : muehehe... die memang kijam...

cendawanmesra : macam die dah takde keje lain kan?

Post a Comment

Any Comment? Anybody?