2.5.10

AHHHH… AD.

Hari tu Apeng ada tanya aku. “Ko taknak meniaga ke Jai?” Ye laa, otak aku pun dah berkarat, maka tak relevan jugak kalau ada orang tanya/suruh aku sambung belajar. IQ tak tinggi. Kelayakan pun setakat SPM cuma. Itupun ‘warna tak berapa nak terbang’ (tak flying colours laa tu).

Aku neh kalau nak meniaga, aku cuma akan pilih tiga komoditi je. Samada berniaga minyak petrol, rokok atau top-up, atau ketiga-tiga sekali. Titik. :P

Tapi tu laa kan, tiga-tiga tu walaupun laku tapi marginnya kecik dan modalnya pulak besar nak mampos.

Kalau nak dikira margin, lebih best meniaga makan kot. Contohnya jual air. Modal berapa sangat. Kalau jual singgit pun dah leh dapat double. Entah-entah lebih. Sebab tu orang yang jual makanan sebenarnya tak risau sangat kalau makanan tak habis. Boleh tersenyum bangga sambil teruja memandu Lancer. Opss…

Kalau ada pun yang rasa gundah gulana bila lauk tak habis – tu bukan sebab dorang tamak. Itu sebab dorang tak suka membazir makanan. Hehe. Betul gak tu. Aku kalau kat umah pun pantang menengok lauk terbuang tak dimakan neh. Kalau nasik pulak basi, memang siap laa telinga kami akan disajikan dengan leteran ibu tersayang. Kami tu maksudnya termasuk abah aku gak. Ahhahahaha…

Bercakap pasal abah aku, pagi semalam beliau ke hospital kajang. Ngadu sakit kepala. Beliau ada sejarah serangan darah tinggi di paras bacaan melebihi 200; dah 2 kali pun masuk wad sebelum ini. Tapi semalam, tak laa kronik sangat. Tapi hantar laa jugak kan sebelum apa-apa terjadi.

Cerita beberapa jam sebelum itu (petang jumaat lepas semayang), sebenarnya bapak aku ada mintak mak aku buat teh O. Tapi mak aku macam malas nak layan. Pastu bapak aku pun buat sendiri. Entah dah berapa tahun gamaknya dia tak sentuh barang dapur, last-last dia tercedok garam kasi taruk dalam itu tey woo… Sudahnya terhasillah resepi Teh O Terlebih Masin.

Bila sampai kat hospital, maka seperti biasa, aku yang dah banyak berpengalaman menghantar mak aku menyedut inhaler jam 3 pagi sebelum ini (mak aku ada asma kronik), setia dan sabar menunggu. Dari jam 2.30, membawa ke 4.30, pembantu perubatan masih menahan bapak aku sebab darah tinggi agak membimbangkan. Yang dahsyatnya tu, menjelang jam 7.15 pagi, pun tak siap-siap lagi. Aku dah laa ngantuk. Kena kerja pulak pagi tu. Boleh pulak dorang suruh bapak aku rilek je dulu sampai tekanan darah dia turun. Nak rilek kat mana jam 3 pagi neh? Nasib baik bukan aku yang kena. Kalau aku, rasanya dok menunggu tu je dah boleh bikin darah aku naik sampai 300 (Tipu je tu. Dah kojol kot time tuh.). Ni yang buat aku menyesal sebab tak ambik insuran masa aku ‘muda-muda’ dulu neh. :P

Bilik menunggu (air-cond) tu jugak satu hal. Kadang –kadang bila aku bawak mak aku pegi sedut gas dulu-dulu, amek masa dekat 2 jam. Kemudian masa menunggu untuk rawatan susulan, mak aku dah macam sesak nafas balik sebab duduk dalam aircond jam 3 pagi. Apa salahnya ditutup aircond itu, dipasang kipas. Malam dah tentu sejuk kat luar. Kipas pun dah cukup rasanya.

Tapi tu laa, bila aku ngomel, orang cakap aku tak reti bersyukur bla bla bla. Bersyukur tu antara aku dengan tuhan. Bukan dengan kau. Takde poin aku nak bersyukur dengan apa yang kau dah bagi (ayat direct untuk kerajaan). Tu dah memang tanggungjawab kau.

Lagi satu aku rasa isu sebenar adalah apabila kerajaan memaksa para graduan medical untk bekerja dengan mereka dengan mewajibkan syarat housemanship bersama hospital kerajaan sebelum boleh bekerja di swasta. Aku tak tau lanjut mengenai dasar ini tapi lebih kurang begitulah yang aku paham. Apabila seseorang itu bekerja tidak ikhlas, tidak kira laa sehebat mana pun prasana yang ada, mutu kerja tetap akan terjejas. Sama laa macam pasukan bolasepak kita pun. Kalau main bola sekadar nak bergaya dengan but berwarna warni bernilai ribuan ringgit, maka sampai bila pun pasukan kita takkan boleh pergi World Cup. Kita dapat lihat di negara-negara miskin, biarpun peralatan cuma cukup-cukup makan; tapi akibat didorong sifat ikhlas membantu, doktor-doktor (dan juga pemain bola :p) mereka bersungguh-sungguh membuat kerja.

Jadi yang penting adalah modal ‘insan’ itu sendiri. Eh tetiba dah ikut ayat Pak Lah lak. Ahhahaha…

Melepak di hospital, mengingatkan aku satu cerita dari mak aku, mengenai rakan sekerja dia dulu. Rakan dia bernama Jamaliah. Makcik neh dah berumur 50 tahun, tapi masih anak dara. Tak kahwin-kahwin dan tiada berwaris pula tu (kata mak aku). Suatu hari beliau jatuh longkang, dan patah kaki. Dimasukkan ke wad. Akibat dari absent (sorry ye Aiman bidang kerja aku neh takde medical leave :P) maka gaji beliau untuk bulan sebelumnya ditahan. Sudahnya dah laa hidup berseorangan, kaki sakit, gaji pulak tak dapat. Apa dia nak makan bulan tu? Bagi aku cerita tersebut sangat kejam. Sepatutnya syarikat terbabit dah tau yang makcik tu bukan lari atau ponteng kerja sesuka hati. Paling teruk yang mereka boleh buat pun adalah membayar gaji bulan tersebut lalu pecat sahaja beliau. Tapi apabila sampai tahap mereka menafikan punca rezeki seorang insan biasa tanpa sebab yang relevan melainkan hanya kerana faktor teknikaliti semata-mata; ia adalah tidak berhati perut sama sekali.

Aku tertanya jugak, “abis tu dia dok dengan siapa, mak?” Mak aku jawab dia duduk rumah sendiri. Dia sempat beli rumah kos rendah guna duit KWSP dia masa kerja kilang muda-muda dulu. Dia bayar cash. Hmm, sekurang-kurangnya dia tak perlu risau mengenai tempat berteduh. Cuma bab makan je laa. Mujur jugak Malaysia ni ramai orang prihatin. Aku sumpah tak percaya kalau ada orang kata dorang kebulur tak makan sebab tak ada siapa hulur bantuan. Kalau terdesak sangat takde duit nak makan, sila-silalah tebalkan muka mintak sepinggan nasik secubit ikan dari jiran-jiran dan kawan-kawan. Nak lagi cadangan lain? Rajin-rajin laa berjemaah di masjid berdekatan. Insya-Allah tau tau je ada orang yang hulur makanan nanti. Tak percaya try laa.

Kat afrika tu pun, orang kebulur sebab perang. Padahal jutaan ringgit bantuan makanan dah pun dihulurkan PBB walaupun aku akui tanah dorang memang tandus tak dapat nak bercucuk tanam. Tapi kalau bantuan makanan tu tiba mengikut saluran betul, susah aku nak percaya ada manusia kebulur kat bumi tuhan yang maha kaya neh. Mungkin ada tapi kes terpencil laa.

Bercakap pasal makanan neh, aku teringat pulak topik meniaga makanan tadi. Aku sebenarnya agak terkesima dengan cerita Puan Jamaliah tadi. Aku memang pernah dengar cerita orang hidup sebatang kara tapi aku tak sangka beliau hidup dengan begitu lama dan masih menten sepi. Memang menakjubkan sebab beliau mampu menyara diri sehingga siap beli rumah cash lagi (aku neh pun belum tentu lagi).

Tapi kita neh bila dah terjatuh tergolek baru sedar azab Illahi. Aku teringat cerita buku teks literature yang aku baca masa sekolah menengah dulu bertajuk The Lotus Eater hasil karya William Sommerset. Siapa yang ambik SPM 2002 mungkin ingat laa kot buku neh. Ia mengisahkan kehidupan seorang lelaki yang memilih untuk hidup bersendirian dengan saki baki simpanan yang ada sehinggalah umurnya 60 tahun. Dia menganggap dia mungkin mati sebelum mencapai umur itu; jika tidak sekalipun, dia akan membunuh diri. Namun cubaan membunuh diri beliau gagal dan akhirnya beliau hidup sehingga berumur 66 tahun sebagai orang yang gila dan papa kedana. Ia membuktikan pengajaran bahawa kuasa ajal maut bukan di tangan kita. Kita hanya mampu merancang tapi kita tidak akan mengetahui untung nasib kita di masa depan.

Oleh itu mungkin aku tergoda untuk memikirkan persoalan Apeng di permulaan entri tadi pada kadar serius. Berapa lama aku nak makan gaji seperti ini? Walaupun kedengaran sok sek berita gembira mengenai pelarasan gaji di bulan Julai nanti (opsss, lagi) tapi macam yang aku cakap kita tak boleh menjangka apa yang akan berlaku.

Tapi bila difikir balik, memang resmi kehidupan aku neh makan gaji je kot. Perasan atau tidak ulasan aku di atas lebih kepada banyak KOMPLEN SEMATA-MATA TANPA ADA ALASAN YANG KUKUH UNTUK MEMPERKUATKAN HUJAH AKU, membuktikan aku lebih suka melemparkan kesalahan ke atas bahu orang lain. Adat lah bekerja dengan orang lain ini – maka aku bebas untuk menuduh majikan aku salah apabila gaji aku dipotong atau sebagainya. Bayangkan kalau aku bekerja sendiri; takkan aku nak marah diri sendiri sambil cakap “P***mak betul laa aku neh. Untung nak banyak, kerja nak memain aje. Tapi ada hati berangan nak pakai Impreza laa, RX8 laa bagai-bagai. Celaka sungguh aku neh.” Nampak janggal bukan?

Memang benar Rasulullah S.AW. ada berkata bahawa punca rezeki manusia 90% datangnya dari meniaga. Dan sememangnya dibuktikan bahawa golongan usahawan memiliki hasil pendapatan melebihi dari golongan makan gaji. Ini dibuktikan melalui contoh sekiranya seorang CEO makan gaji ratusan ribu ringgit sebulan, maka bosnya (pemilik syarikat) sudah tentu untung berjuta-juta bagi membolehkan pembayaran gaji ini dilakukan.

Tapi antara sedar atau tidak, sememangnya dalam kehidupan ini kita berniaga hampir setiap hari. Apabila kita makan gaji, sebenarnya kita menjual skil, kemahiran, pengetahuan, keringat bla bla bla. Kalau seorang usahawan mahu membina bangunan untuk dijual; takkan dia sorang nak buat planning, nak simen batu bata, nak pasang tingkap, nak running pergi agensi kerajaan untuk apply CF bagai. Haruslah dia mengupah orang seandainya dia kaya.

Dan dalam kehidupan seharian pula, kita habiskan wang kita untuk membeli petrol, topup henset dan sebagainya. Untuk tujuan kerja dan peribadi. Secara tak langsung kita telah memperniagakan diri kita (dalam cara yang halal :p). Hatta mintak diskaun kat tokey ikan di pasar pun dikira satu cabang perniagaan jugak sebenarnya.

So, pilihan di tangan anda. Aku pernah berkata pada seorang sahabat dulu, “kalau semua orang berniaga, siapa nak bekerja?”. Lagipun mungkin aku sudah selesa makan gaji tanpa perlu memikirkan bagaimana nak memastikan pendapatan aku konsisten setiap bulan. Mungkin juga sebab aku dah fed-up dengan sensasi MLM yang hangat-hangat taik ayam satu ketika dulu. Nampak seperti meniaga, tapi kerjanya cumalah nak menipu dan menindas orang lain. Lagipun, aku bukanlah anak orang kaya yang boleh melabur modal sesuka hati lalu tengok samada ia bercambah atau tidak. Memang benar dari 10 pelaburan yang anda laburkan, sekiranya satu memberi pulangan insya-Allah dah boleh cover kerugian 9 yang lain. Tapi hidup dengan pendapatan terhad macam aku neh – kalau sekali rugi – memang terlingkup dan terduduk. Sedangkan orang nak kahwin pun sekarang sibuk nak buat loan. Inikan pulak nak meniaga.

Tapi, buat masa ni kita cuma merancang je. Di masa depan entah apa nasib kita, siapalah yang tahu?

Ohh, di sini aku ingin mengambil kesempatan memperkenalkan tiga orang blogger baru yang menyertai arena blogspot ini dengan harapan dapat membebel di skrin komputer/laptop kalian pula. Time aku rancak menulis dulu, takde pulak mangkuk-mangkuk neh sibuk nak berblogging. Macam saja je nak isi ruang kekosongan yang aku tinggalkan. Ahhahaha… (gelak tak ikhlas)

Encik Ijal a.k.a tunangan orang – makimakikosong (ini bukan spin-off dari ceritakosong tau!)

Ngah Acab Ngah Zaidon – SuratLayang berterbangan di udara

Abbbangggg Am – Amri Sepit di celah ketiak isteri (walaupun beliau masih bujang dan belum berbini)


Oh ye, kepada encik Aiman Sengal (tiada kena mengena dengan Apeng Sengal) mari saya jawab tag kamu itu.

1) 5 huruf kamu nak berikan kepada Aiman.

• S
• O
• R
• R
• Y

Sebab aku bagi huruf-huruf tu sebab aku malas nak main tangging. Ahhahaha… Sila rujuk sini kenapa sebab saya benci tangging. Orang lain buat satu page, saya buat sepuluh. Huhu.



P/S : Wow, cecah 6 mukasurat gak kali neh. Adakah daya momentum aku membebel sudah kembali ke sentuhan asal? Kah kah kah!

P/S 2 : Entri aku berbunyi lancang kali neh. Entah kenapa aku terasa akan ada komen-komen yang memaki aku kat bawah tu nanti. Patut laa aku asyik berat hati je nak menulis dua tiga menjak neh. Kepala penuh dengan negativiti.

P/S 3 : Esok (insya-Allah) aku nak buat review pasal 2 Lelaki Besi (Iron Man 2). Kemudian pulak review pasal 2 Alam - Poyo-Mena dR Rozmey. Lepas tu aku tatau nak buat apa dah.

P/S/P : Sebenarnya takde apa pun nak cakap. Saja je nak bukak postscript neh. Wakakaka. Aku terjangkit sengal.

2 KoMen:

^inas^ said...

panjang sgt entri ko nih x terdaya aku nak baca smpi abih. klu ko perasan, aku punya entri skrng pon dah pendek.. bz dowh.

dey.

ko niaga ah online bisnes punye.
aku tgk cam best je org lain niaga online..

aku ingt dulu time aku nganggur, aku cdg nak jual cupcakes n target aku around hometown je cam letak kat kantin sekolah ke, tadika ke, ofis2 ke.. aku pon attend la kelas buat cupcakes, last2 dpt keja hilang dah la niat tu n dah x ingt pon cara2 buat cupcakes.. huhhu..

Mohammad Al-Aiman said...

first of all
aku benci entri yg pajang melebar mcm ni
kau igt aku cekgu sekolah ke?
nk tanda karangan 180 lebih patah perkataan tu?
ish ish

ahaha
pasal meniaga ni mmg da bnyk da kwn kwn utarakan
tp lebih kepada cakap tanpa aksi
jd aku rasa nk abaikan jer la

okey
cerita kau psl makcik jamaliah ni cun
aku pon xberape nk senang ngan sistem yg dibuat oleh gomen ni
mmg hampeh
yg kaya tu semakin kaya yg miskin tu terus papa kedana
patut gomen harus belajar dari negara yg power power tu cara utk uruskan insan insan yg mcm makcik jamaliah ni
ni x
tutup mata,pekak telinga
aku rasa selagi ader lg scumbag,scumbag yg mcm haram perangai memerintah negara mmg kes macam makcik jamaliah ni kn selesai

psl tagged tu plk..
kau ngada jer lebih
budget cool sbb xnk buat tagged
ahaha
=D

Post a Comment

Any Comment? Anybody?