29.1.10

LIMITATION

Entri semalam adalah berunsur gedik. Aku tak tau apa penyakit aku semalam tapi kebanyakan perkara yang aku lakukan dalam keadaan aku tak cukup tidur kerana menonton bola di pagi hari itu seolah-olah macam bukan aku. Umpamanya aku telah dirasuk. Cewah, suka-suka hati aku je.

Nak dijadikan cerita, sejurus siap menulis entri, serta mempostingkan sesuatu yang agak kontroversi di facebook (Kontroversi kejadahnya, aku citer pasal nak carik awek yang gila bola dan sanggup tengok pepagi buta, alih-alih bertukar jadi topik ‘jangan memilih paras rupa pasangan anda’ pulak dah. Haha.) aku terperasan sebuah video yang difeed oleh seorang rakan facebook aku. Tanpa sempat menekan butang play, aku membaca beberapa komen yang diberi oleh orang lain berkenaan video tersebut. Antara yang menarik perhatian aku adalah kebanyakan dari mereka mengeji tindakan atau perbuatan terkutuk si pelaku dalam video terbabit. The word such as ‘kejam’ or ‘tak berperikemanusiaan’ or perhaps I saw ‘ngeri’ also have been toss around a lot by the commentators.

Aku tertanya, apa neraka itu (what the hell)? Mungkinkah aksi tembak menembak, pergaduhan atau kemalangan ngeri yang melibatkan korban nyawa?

Hoho. Jiwa aku memang kental lagi brutal dan suka tengok aksi-aksi ganas. Aku suka tengok aksi dalam Saving Private Ryan di mana dua orang askar sedang bertarung sengit (hand combat involving army knife) dan bilamana seorang dari mereka sedang terbaring untuk cuba menahan tikaman dari yang seorang lagi.

Kelihatan kedua-dua mereka menggunakan seluruh tenaga untuk berlawan, peluh keringat mengalir di dahi, beserta juga dengan mimik muka ala hero Hindustan sedang bertarung dengan polis yang korup.

Secara perlahan-lahan, mata pisau itu semakin merapati dada askar yang sedang terbaring; dan pada ketika tikaman mulai menusuk jiwa, barulah askar tersebut sedar bahawa nyawanya akan tamat di situ, lalu bersuara “oh my god, no, no, please no…”

Antara scene terbaik yang pernah aku saksikan dalam filem Hollywood.

Memikirkan yang aku bukanlah jenis orang yang bila nampak bunga atau pelangi lalu berkata “oooh, cantiknya, sweetnya…” maka aku merasakan aku sudah cukup kental untuk menonton video di facebook tadi.

Intronya memperlihatkan seorang wanita berketurunan Asia sedang memegang dan membelai anak kucing yang comel. Haha. Sambil menunggu ia loading, aku mula membuat spekulasi sendiri memikirkan bahawa perempuan itu akan dilanggar kereta atau lori atau mungkin juga akan ada bom yang meletup disekitarnya.

Oh ye, sebelum tu aku nak bercerita. Aku pernah melihat kucing kena langgar di atas jalanraya tapi masih belum mati. Entri lama tersebut bolehlah korang usyar di sini untuk pemahaman lebih lanjut berkenaan apa yang akan aku tuliskan di bawah nanti.

Sambung balik. Setelah siap loading, aku kembali menekan butang resume. Apa yang aku dapat saksikan adalah – dan kamu bayangkan – seorang wanita dewasa memakai kasut tumit tinggi, menekan-nekan tumitnya ke atas kepala anak kucing tadi. Cukuplah aku cerita macam tu je tanpa perlu aku huraikan penamat video tersebut. Korang boleh bayangkan sendiri kesudahannya tapi aku tak menggalakkan dan tak bertanggungjawab ke atas sebarang masalah jiwa-kacau yang korang akan alami nanti.

Aku teringat bahawa beberapa hari yang lepas aku ada berjumpa dengan satu istilah dari Jepun yang bergelar ‘denki anma’ yang mana ia merupakan satu aksi gusti (submission) yang kebiasaannya dilakukan oleh golongan adik beradik ketika bermain dan bergurau senda sesama mereka di sana. Ketika cuba menggooglenya, aku dinasihatkan bahawa gambar-gambar yang bakal aku temui adalah sangat disturbing. Terus aku teringat akan video gadis yang mencocok anak tekak dengan jari untuk memaksa dirinya muntah lalu meminum muntahnya kembali yang pernah aku saksikan beberapa tahun lepas. Maka aku pun cuba bersedia dengan sebarang kemungkinan.



Rupa-rupanya inilah gambar yang dimaksudkan sebagai disturbing itu tadi. Inilah aksi 'denki anma' yang popular di sana. Sarcastic dan spastic sungguh mereka ini.

Melihat anak kucing kecil dan comel yang dijadikan barang permainan atau ujikaji eksperimen suka-suka itu, membuatkan aku tertanya pada diri sendiri; sejauh manakah aku boleh menerima ke-tidak-masuk-akal-an perangai sesetengah manusia di muka bumi ini?

Kepada mereka yang benar-benar telah muntah di hadapan skrin komputer untuk entri separa psiko ini, aku juga benar-benar minta maaf untuk kali ini.



~Haiyaa…~

2 KoMen:

Hurul Ummi said...

mengerikan.
dunia skrg umpama sezarah bayangan neraka.

aduhh T__T

jom dengar lagu tobat maksiat.

HAHA

Akeji Hiroshi (formerly known as Mr. Ajai) said...

ko nak karoke ke?

Post a Comment

Any Comment? Anybody?