26.12.09

HMI : MARI LE KE MARI

Tiada. Entri ini tiada kaitan langsung dengan entri aku dua hari lepas.

Bila bercakap tentang stigma Indonesia-Malaysia, yang paling terkesan untuk aku bicarakan apabila ada orang menimbulkan isu mengenai lambakan lagu Indon di pasaran kita. Kalau nak bercakap tentang orang gaji, buruh dan sebagainya, memang aku tak ambil pusing sebab aku sendiri terasing dengan bidang-bidang tersebut. Tapi kalau seni nyanyian yang merupakan cabang budaya bangsa - dari etnik serumpun pula tu yang hendak dijadikan topik perdebatan, cukuplah aku suka untuk menyertainya sambil memberi pandangan-pandangan penuh sinis sekali.

Ahmad Dhani baru-baru ini telah bekerjasama dengan The Swaggers untuk mengeluarkan cover version lagu Madu Tiga nyanyian asal oleh Allahyarham Tan Sri P. Ramlee. Yang mana P. Ramlee merupakan seniman agung dalam list pujaan aku sebab beliau mampu melakukan semua. Serupa dengan aspirasi cita-cita aku yang asal walaupun cita-cita aku tu tampaknya tidak kesampaian kerana bakat yang ku ada cumalah berangan sepanjang zaman.

Sesuatu yang amat menarik untuk aku perhati - kerana ada suara-suara yang mempersoalkan kenapa lagu Indon begitu mudah diberi kebebasan untuk berpasaran di negara kita sedangkan ketika lagu kita cuba menembusi pasaran mereka, karyawan kita ramai yang terpaksa menulis semula lirik untuk menarik minat pendengar di sana membeli album kita. Dalam kes Ahmad Dhani, tidak ada satu pun bait lirik yang ditukar atau ditambah. Malah Ahmad Dhani sendiri mengakui lagu itu sudah cukup sempurna (mengenepikan daya tarikan peribadinya ke atas lagu itu kerana kita semua tahu Ahmad Dhani boleh tahan jugak buayanya) namun tidak begitu popular di negara mereka sementelah beliau sendiri pun cuma baru mendengar lagu itu beberapa tahun lepas ketika bershopping di Malaysia.

Ini merupakan satu daya apresiasi yang jarang hendak dihighlight oleh kita semua selaku rakyat Malaysia. Yang kebanyakannya cuma tahu berkonfrontasi sahaja. Sedangkan ketika kita layak ke final sukan SEA di Laos baru-baru ini, ada laman web tertentu yang dikendalikan orang dari sana menampilkan pelbagai bentuk kata-kata semangat supaya Malaysia dapat menumpaskan Vietnam. Aku tak pasti mereka menyokong pasukan bola kita kerana kita serumpun ataupun mungkin kerana Vietnam tersenarai sebagai musuh ketat mereka; itu aku tak peduli. Tapi yang aku peduli apabila perkara-perkara seperti ini ramai yang lepas pandang, yang tidak baik seolah-olah mahu cuba dijadikan teladan pula.

“Jai, ini segmen HMI ke segmen ceramah neh Jai?”

Okeh, sorry. Aku lari topik sikit. Sebenarnya minggu ini aku nak menampilkan satu lagu Indon yang bersifat klasik pernah dipopularkan oleh Titiek Puspa. Ramai yang kenal Hetty Koes Endang dan Broery Marantika tetapi bila aku sebut Titiek Puspa di kalangan rakan-rakan seperlepakan aku, lazimnya mereka akan terkekek kecil seumpama ada orang sedang menggentel bulu ketiak mereka. Oh, sungguh laa aku terkesima memerhatikan mereka ini.

Tajuk lagu ini adalah Marilah Ke Mari. Sebuah lagu retro tahun 60-an mungkin (zaman kegemilangan Vespa) dan pernah dinyanyikan semula oleh sekumpulan artis dari Malaysia yang aku gagal dapatkan namanya. Kebetulan ketika aku terdengar lagu ini adalah dalam ruangan Masihkah Kau Ingat dalam siaran radio Klasik Nasional. Okeh, sila jangan tanya kenapa aku boleh mendengar Klasik Nasional pulak neh. Suka ati aku laa…



Lagu yang diberi nafas baru ini dinyanyikan semula oleh Indon All-Star; di antaranya Ariel Peter Pan, Iwan Fals, Project Pop, Rossa dan lain-lain lagi. Mungkin Maksu tidak dapat menonton videoklip yang di-embed dari Youtube ini tetapi mungkin juga beliau memang kenal dengan tajuk lagu dan penyanyi asalnya walaupun hakikatnya maksu sebenarnya sama baya je dengan aku. Lalalalala…

Artis kita juga tidak ketinggalan untuk mempopularkan semula lagu lama seperti contoh apabila Too Phat menyelitkan chorus Sharifah Aini “Kuda ku lari gagah berani…” dalam lagu Anak Ayam mereka. Memandangkan projek sampingan Ahmad Dhani yang aku sentuh tadi aku takrifkan sebagai begitu unik dalam usaha cuba mengangkat kembali martabat lagu P. Ramlee di negara mereka, mungkin artis kita boleh membalas pula usaha ini dengan menyanyikan semula lagu Titiek Puspa ini kerana aku percaya lagu ini tidak mendapat perhatian yang secukupnya dari rakyat negara kita sebelum ini. Tapi kerana aku bukanlah Cat Farish atau Norman KRU maka mungkin cadangan aku ini akan tinggal sepi sahaja.

“Boleh dua-duaan,
Asal tetap di lingkaran,
Tapi awas jangan pergi berduaan,
Nenek bilang itu merbahaya…”

Lihat saja liriknya. Menarik kan…



Lalalalala….

1 KoMen:

^inas^ said...

1st thing,
sori aku x tgk clip tuh. malas dong. aku lebih suka sama itu band ungu..

2nd thing,
Ngak bisa berdua-duaan,
Ngak bisa berpacaran,
Ngak bisa berdua-duaan,
Tuhan bilang itu merbahaya…”

Post a Comment

Any Comment? Anybody?