10.12.09

SEIKAT DAUN SIREH

Haih~

Aku tatau laa nak cerita apa kali neh. In fact, ketika entri ini ditaip sekalipun, masih belum ada tajuk yang aku jumpa. Yang mana merupakan sesuatu yang agak janggal dalam pengalaman aku mencoret entri ketika selama ini.

Aku pun tatau kenapa aku tak ada mood nak bercerita.

“Kering idea ke Jai?”

Eh tak la… Ada banyak benda yang berlaku dalam hidup aku semenjak Jumaat minggu lepas hingga ke hari ini. Tapi mungkin kerana aku terkesima dengan soklan maut yang pernah dikemukakan Cik Aini : “Nak tanya neh, do you taking your blog seriously?”

Aku consider my writings with such a high value kerana ini sajalah kemahiran yang boleh aku banggakan. Kalau anda kenal aku di luar sana – di alam realiti, tidak mustahil anda akan menuding jari kepada aku sambil menggelar aku loser. Keh keh. Maklum laa belajar pun tak tinggi, pencapaian pun tak ke mana. Yet, setinggi-tinggi mana pun aku menikmati kebanggaan dalam gaya penulisan aku ini pun, I’m still not the best in my field. Therefore from time to time I’ll try to write some quality stuff so I believe that I’m not wasting any of our time (for me and my readers also).

Jadi adakah aku serius dalam ber-blog? Entahlah, masih tak ketemu jawapan. Kali ini aku teringin nak membebel kosong sekadar nak mengkaji permasalahan mengapakah secara tiba-tiba aku takde isu untuk diulaskan. Mungkin apa yang berlaku dalam dua tiga empat lima hari ini telah mempengaruhi aku sedikit sebanyak.


SABTU 5 DISEMBER 2009, 11.00 A.M

Seorang kenalan aku mengeluarkan memorandum dalam bentuk SMS mengharamkan wajah beliau dari disiarkan dalam facebook sesiapa pun; akibat dari kontroversi yang timbul tidak berapa lama sebelum itu. Aku seorang yang tau menghormati kehendak orang lain, cuma aku terpinga-pinga sedikit sebab dalam gambar-gambar yang aku publishkan itu melibatkan juga wajah-wajah yang lain. Dan telah pun aku tagging-kan. Walaupun kehendak beliau telah aku penuhi, tidak dinafikan aku terasa potong stim juga seadanya.

“Aku tak reti pakai blur tool dalam Adobe Photoshop, aku cut dalam Paint je laa ek? Wakakaka…”


SABTU 5 DISEMBER 2009, 5.00 P.M

Aku diamanahkan untuk meneman kakak aku pulang ke kampung kerana anak sepupu aku kahwin. Tapi selaku designated driver, hakikatnya aku sudah tidak tidur semenjak hari Jumaat lepas. Ada hati nak bawak kereta sampai ke Pahang pulak tu? Nasib baik kakak aku tak banyak songeh dan sanggup drive kereta sementara aku tidur kat sebelah. Dan terima kasih jugak laa sebab baby Sara dia tak banyak buat hal sepanjang perjalanan tu. Kalau tak dah tentu-tentu aku kena maki dengan kakak aku bergelen-gelen. Tu belum kena berleter dengan mak aku lagi tu setibanya aku di kampung nanti.

“Ramainya umat tolong memasak! Mentang-mentang laa satu kampung neh semua memang waris suku-sakat kita.”


SABTU 5 DISEMBER 2009, 10.00 P.M

Henset buat hal lagi. Semenjak ia pernah terburai di atas highway satu ketika dulu, ada masanya ia memang meragam apabila skrin tetiba jadi putih bak salju. Tapi biasanya apabila hentak sedikit skrinnya kat kepala lutut, kemudian restart henset, masalah tersebut akan diatasi. Tapi entah kenapa malam tu makin menjadi-jadi pulak pe’elnya. Kesudahannya aku tak dapat nak baca mesej mengenai result perlawanan EPL yang aku nanti-nantikan (Ceh!).

“Alamak, rumah penuh bergelimpangan dengan sanak saudara. Mana aku nak tidur neh? Dalam kereta ke?”


AHAD 6 DISEMBER 2009, 2.00 P.M

Okeh, aku tak tidur lagi buat dua malam berturut-turut. Aku memang kental. Melepak bersama anak sepupu (yang lebih kurang sebaya aku) sambil berborak panjang dan menghirup kopi; kami ditugaskan menjaga khemah makanan agar tidak didekati anjing liar. Sebaik lepas subuh sahaja segala persiapan kenduri sudah bermula, dan aku antara penyumbang tenaga muda yang amat-amat diperlukan. Dari menyusun meja, mengangkat periuk, menghantar dulang hidangan dan jag air, sehinggalah ke mencuci gelas. Aku malas nak campur bab mencuci pinggan mangkuk sebab aku tau kederat aku dah tak boleh bertahan lama. Lagipun sanak sedara yang lain dah ada. Menjelang jam 2 petang, kakak aku muncul sambil berkata, “Dah, pergi mandi. Kita nak gerak balik Kajang neh.”

“Pegi, tidur. Balik pun tidur gak dalam kereta. Terasa segala janji konon-konon nak teman kakak aku drive kereta menjadi sia-sia sahaja.”


ISNIN 7 DISEMBER 2009, 6.00 A.M

Bunyi bising di dapur membuatkan aku terjaga dari lunas tidur. Aku dapati mak aku sedang bergaduh dengan kakak aku. Tak perlu diperincikan kisahnya sebab aku tak ingin membuka pekung keluarga sendiri. Tapi aku faham kenapa ia berlaku. Hakikatnya aku sendiri bergaduh dengan bapak aku malam sebelumnya yang membuatkan aku mengambil keputusan untuk memonteng kerja hari itu. Ditambah lagi dengan henset aku yang masih tak menunjukkan tanda-tanda nak pulih, badan pula sengal-sengal dan kepala ada gaya macam nak demam. Mak aku pula kehilangan henset sewaktu di kampung. Sudah lah letih membantu memasak, beliau pula disyaki sedang naik darah tinggi akibat mengadap makanan berdaging masa kenduri. Jadi, perkara kecil pun boleh menjadi perang dalam rumah kami waktu itu. Akibat dari itu juga, aktiviti aku mengetuk skrin henset ke kepala lutut digantikan dengan aktiviti menghempas-hempas henset ke lantai lagak orang kalah judi. Macam aku dah lupa je yang aku pernah habiskan RM1100 masa beli henset tu tiga tahun lepas.

“Aiseh, skrin pecah. Melayang lagi laa duit aku bulan neh…”


ISNIN 7 DISEMBER 2009, 8.00 P.M

Singgah di pekan Kajang, berhasrat mencarikan henset baru untuk menggantikan henset mak aku yang dah hilang. Sambil-sambil tu usya jugak harga nak repair skrin henset. RM150! Sama harga dengan henset yang mak aku baru beli. Aku bajet under RM100. Maka hasrat itu terpaksa ditangguhkan. Mengendeng mak aku untuk meminjam henset baru beliau sampai hujung bulan. Lagipun hujung minggu ni aku dijadualkan untuk menemani member aku bertunang, serta ada kenduri kahwin pulak pada Ahadnya. Nasib baik aku bukan sahaja terkenal sebagai anak bapak; tapi aku juga berreputasi tinggi selaku anak emak. Berjaya!

“Boleh laa berlagak merasmikan henset baru neh.”


ISNIN 7 DISEMBER 2009, 10.00 P.M

Sudahlah Berjaya mengendeng henset baru; singgah di rumah kakak aku, sempat pula mengendeng untuk mintak pinjam kamera digital beliau yang berkeupayaan 8 Megapixel itu. Alasan aku mudah, “henset rosak takleh nak guna untuk tangkap gambar hujung minggu neh.” Maka melaram laa aku sambil melayan jakun pegang kamera digital yang haram memang aku tatau segala butang function bagai-bagai tu. Tapi tak susah untuk aku belajar benda-benda gadget neh.

“Bakal menjadi cameraman yang batak laa aku ni nanti. Silap-silap gambar lubang hidung pengantin pun aku snap jugak.”


SELASA 8 DISEMBER 2009, 10.00 P.M

Menjengah ke dalam facebook bagi tujuan mengedit gambar seperti yang aku mula-mula cerita tadi (nak buat hari Sabtu tu memang tak sempat sebab nak berkejar balik ke Pahang), Encik Nopal pandai-pandai pulak memperkenalkan aku dengan aplikasi game Football Manager di sana. Sebenarnya aku memang pantang nak main game dekat myspace atau facebook sebab aku tau ia memerlukan banyak perhatian dan sangat membuang masa. Sebab tu aku ignore je sesiapa yang invite aku main Mafia Wars atau Farmville. Tapi sebab neh game Football Manager, tambahan pula aku boleh meletakkan nama-nama rakan sebagai pemain dalam pasukan aku; membuatkan aku teruja lantas terjerumus sama cuba menngumpul mata tertinggi. Bayangkan dengan modal hanya 100,000 pound, aku kini telah memperolehi lebih 50 juta pound yang telah diagih-agihkan untuk melatih skil pemain serta memperbesarkan kapasiti stadium, dalam masa 24 jam sahaja. Huhu.

“Waktu yang kau habiskan dengan tidur itu, telah aku gunakan untuk memantapkan pasukan. Sori laa kalo ko takde can nak menang dengan aku dah lepas neh.”


RABU 9 DISEMBER 2009, 9.00 A.M

Jadual tidur yang tunggang langgang. Terlalu lama mengadap skrin laptop sambil men-celen orang untuk bertarung dengan pasukan Football Manager aku, membuatkan aku demam kembali. Tapi aku tetap kental. Telan panadol dua biji, berkuranglah sikit tekanan kepala walaupun denyut-denyut itu masih ada. Mula laa terasa gatal nak kembali menghapdet blog. Lagipun aku kena buat kajian semula kat blog minah ni berkenaan tutorial untuk menempel semula nuffnang aku yang pernah hilang satu ketika dulu. Mana laa tau kali neh aku ada rezeki boleh buat duit barang sepuluh ringgit dua (tingginya cita-cita).



Haih, memang banyak benda yang aku boleh ceritakan kalau aku berkehendakkan sebenarnya. Tapi kalau setakat aku je yang nak mendengar, adalah lebih baik aku catit dalam diari atau privatekan saja blog ini. Cuma, itu bukanlah tujuan asal aku untuk ber-blog. Maka, aku bertanggungjawab untuk menyusun priority penulisan aku. Huhu.



~Leh tahan gak panjang neh. Balas dendam ke?~

7 KoMen:

mamarempit said...

akak bace sampai abeh tau...walopun bejela...hahaha....tepukan utk diri sndiri...(clap...clap...clap)

^inas^ said...

wlupon panjang, aku juga berjaya menghabiskan pembacaan hingga nokhtah terakhir.

patot la asal aku bukak facebook home aje selalu nmpk name en.azrai bersama2 game.. rupa2nya tgh galak mencelen2 member...

wakakaka..

addicted??

me too... but i'm trying to let them go. join me? do it because of Allah - games are taking our time.

Nazra~ said...

wah dh mcm diari plak ye :D

Mak Su said...

maksu baca semuanya tau biarpun entry ni panjang, tapi nak komen perenggan satu aje ler, bab blogging.

maksu take serius gaks ler blogging ni, serius lite-lite... bila tak de idea, jadik merapu. bila ada idea, macam bernas lite-lite ler. gitulah maksu ni, ghopa tiada harta pun kurang, belajar pun tak tinggi, tinggi pun tak tinggi ;D

Akeji Hiroshi (formerly known as Mr. Ajai) said...

tahniah,tahniah buat semua yang sanggup baca sampai habis biarpun di pengakhirannya baru anda sedar bahawa entri ini tiada motif. wakakaka...

mama : tepuk, tepuk pengakap!

inas : i'm enjoying the game honestly. aku kan football crazy. so belum sampai seru rasa nak berhenti lagi. it juz weird becoz i never thought java games would be this addictive.

naz : tak laa. diari yang dah mcm blog sebenarnye. eh ape aku melalut neh.

maksu : kita serupa... kita serupa...

dilot said...

minah ni ko panggil aku..cit..

aku dah jumpa nak letak kat mana ..tinggal tepek tuto je...

Akeji Hiroshi (formerly known as Mr. Ajai) said...

yes yes!

Post a Comment

Any Comment? Anybody?