31.12.09

AZAM – TIDAK SEMESTINYA NAMA ORANG

Seperti yang dijanjikan, aku akan memperincikan semula azam-azam aku tahun 2009 di entri kali ini untuk dibuat review sejauh mana pencapaian yang telah aku lakukan sementelah tahun 2009 bakal meninggalkan kita lewat hari ini.

Oh, terasa seperti entri ASCORP 2009 ku itu seolah-olah baru dipostkan bulan lepas. Sungguh cepat masa berlalu. Tapi bukan masa yang harus disalahkan, hakikatnya dunia akhir zaman ini, kita memang sering dilekakan dengan perkara-perkara yang tidak perlu menjadikan jadual hidup kita lebih padat dengan pelbagai aktiviti harian sekaligus membuatkan kita tidak sedar bahawa kita berada dalam kerugian, hanya kerana disebabkan masa kita yang tidak diisi dengan betul.

Kehidupan kita di Malaysia sendiripun sudah cukup berbeza berbanding 50 tahun lalu sebelum merdeka. Apatah lagi jika kita nak bandingkan dengan zaman Nabi 1400 tahun yang lalu.

Eh, tiba-tiba buat ceramah agama pulak.

Baiklah. Secara kolektifnya, azam tahun lepas aku merangkumi lima perkara asas yang saling bergantung di antara satu sama lain untuk membina kualiti hidup aku selaku orang yang perlu sedar bahawa aku kini bukan lagi di bawah tanggungan mak bapak aku. Ya, sindrom selaku anak manja membuatkan aku lambat untuk belajar berdikari, tapi tidak bermakna bahawa aku sememangnya mahu lepas tangan sambil menyanyikan lagu ‘Que sera-sera, whatever wil be, will be’. Aku tahu aku perlu banyak melakukan perubahan drastik demi untuk membina jatidiri yang lebih cemerlang supaya aku dapat hidup sekurang-kurangnya untuk tempoh 50 tahun lagi akan datang.

Berikut adalah azam aku untuk tahun 2009:


1. Membeli laptop – membuang terlalu banyak masa mengadap PC di rumah mengajar aku bahawa sesungguhnya kehidupan aku berlandaskan sekitar hiburan multimedia yang dibekalkan teknologi canggih ini. Seumpamanya sekiranya anda membeli iPhone semata-mata kerana anda gemarkan perhubungan internet ‘on-the-go’, aku pula memerlukan PC untuk melayan nafsu aku menonton DVD filem-filem Hollywood terbaru, bermain game bolasepak mahupun The Sims, menulis cetusan minda (yang sebelum ini sering dicoret dalam diari tetapi seringkali hilang saban tahun akibat tak ingat letak kat mana), mendengar lagu-lagu MP3 dan ‘banyak’ lagi. Memandangkan aku tidak memiliki kesempatan masa untuk mengadap PC di rumah 24 jam, maka pemilikan laptop adalah amat perlu supaya aku boleh kekal menghiburkan diri di mana saja aku berada terutama ketika di tempat kerja. Alhamdulillah setelah bermuhasabah diri lebih kurang sebulan lamanya, akhirnya aku berjaya memberanikan diri untuk membeli sebiji laptop yang memiliki kuasa diperlukan.

2. Rajin membuat overtime – pekerjaan aku ini gajinya amat sedikit jika dibandingkan dengan kerja lain. Maklum laa pekerja bidang di bawah Akta Buruh ini tak boleh demand banyak sangat macam orang lain. Tak boleh nak claim bonus atau cuti tahun. Cara terbaik untuk membuat sebanyak mungkin pendapatan yang diperlukan bagi mengisi keperluan ekonomi aku saban bulan, aku sedar aku perlu rajin membuat overtime pada setiap peluang yang ada. Azam ini tercapai berikutan pembelian laptop membuatkan aku tak perlu selalu pulang ke rumah dan lebih rajin untuk meluangkan masa untuk bekerja, maka Alhamdulillah gaji aku kini sudah meningkat lebih 100% berbanding ketika aku bekerja sebagai freelance despatch pada tahun lepas.

3. Mencari awek baru – selaku lelaki yang memiliki sembilan nafsu, sudah pasti aku jeles melihat orang lain berpacaran sambil ada tempat mengadu terutama ketika perasaan jiwang tiba-tiba melanda diri di tengah malam. Hasrat aku untuk mencari teman cintan didorong juga perasaan aku yang mahu ‘mengetest’ market untuk melihat sejauh mana lakunya aku sebagai lelaki yang sebenarnya memang tak hensem langsung pun. Namun setelah banyak kali berfikir secara sendirian, aku teringat akan pesan seseorang yang mengatakan “Jika awak berkawan dengan saya niat nak main-main, lebih baik awak lupakan saja sebab saya tanak berkongsi dosa dengan awak.” Terbaca pula entri Cik Tirah beberapa bulan lepas, aku berasa setuju dengan pandangan beliau iaitu dalam Islam ni takde istilah kapel. Sekiranya anda kepinginkan seseorang sebagai pasangan anda, lebih baik anda pasang niat untuk mendirikan rumahtangga bersamanya. Dengan itu ia tidak lagi bermaksud kapel, tapi lebih kepada konsep tunang cuma anda tidak mengikut adat melayu dengan memberikan cincin dan hantaran-hantaran lain seumpamanya. Perhubungan yang sebegitu bagi aku lebih afdal kerana kita akan meletakkan diri kita dalam satu komitmen yang dilandaskan pada tujuan murni iaitu mahu membina masjid. Masalahnya sekarang aku belum bersedia nak berkahwin dengan sesiapa sementelah aku sendiri sedang berusaha belajar untuk menangggung diri sendiri. Jadi azam yang ini telahpun aku tangguhkan terlebih dahulu semenjak bulan 6 atau 7 yang lepas sehinggalah ke satu tempoh yang akan diberitahu kelak.

4. Kembali meng’online’kan diri – hidup dalam dunia maya beberapa tahun lepas memperkenalkan aku dengan geng lanun di Yahoo Messenger. Di samping menambahkan rantaian sosial, sebenarnya kehidupan baru aku di alam maya itu telah banyak mengajar aku akan realiti kehidupan. Sedikit sebanyak membuatkan aku sedar bahawa dunia luar tidak sama seperti yang aku jangkakan/mahukan selama ini. Jadi aku telah belajar untuk tidak mengulangi kesilapan lama dan mahu berubah menjadi orang yang lebih baik. Medium seperti Myspace dan blogspot telah banyak membantu aku mengisi masa lapang di samping cuba mencari kekuatan diri yang boleh aku trampilkan di dunia nyata. Sekiranya tidak, maka selama-lamanya aku akan terperangkap dalam dimensi dunia tertutup yang aku cipta sendiri di mana di dalamnya akulah raja akulah hamba. Menyedari ini bukan perkembangan yang baik dalam usaha aku untuk berubah, maka aku memahami keperluan untuk aku kembali online sambil melihat dunia sekeliling menggunakan teknologi maklumat sedia ada. Akhirnya aku berjaya mendapatkan jalur lebar dengan harga dan speed bersesuaian yang aku perlukan agar aku dapat terus aktif berblog serta mengintai dari kacamata orang lain juga. Alhamdulillah buat kali ketiga.

5. Menyimpan sekurang-kurangnya RM100 sebulan dalam ASB – jika sebelum ini pendapatan aku cuma menjangkau RM600-RM700 sebulan, sememangnya aku mengalami kesukaran untuk menyimpan duit barang RM50 cuma sekalipun. Ada masa aku dapat simpan, ada masanya tidak. Setelah aku menyematkan 4 azam di atas, aku memikirkan dengan gaji aku yang sudah berganda kini, dapatlah aku kembali melambakkan simpanan ASB aku supaya dividen akhir tahun aku bercambah dengan banyak sekaligus boleh melayan kehendak aku yang ada masanya mahu meng’upgrade’ henset, ada pula ketika terasa seperti gatal mahu bercuti ke pulau-pulau peranginan di seluruh Malaysia. Namun, walaupun dengan gaji yang bertambah, hakikatnya hutang aku juga turut bertambah. Belum lagi kalau nak congak kos sara hidup yang semakin meningkat. Ye laa, sebelum ini aku cuma makan di kedai sekali sehari (working days) kini aku perlu menyediakan ongkos untuk makan kedai 2 kali sehari. Tambahan pula di sekitar Cyberjaya/Putrajaya ini bukan mudah nak dapat harga makanan yang murah. Maka hasrat aku nak buat simpanan tetap ini masih juga tak kesampaian sebaliknya cuma mengikut lebihan wang yang ada andaikata tiada keperluan untuk berbelanja lebih.



Secara rumusannya aku berjaya mencapai 3 daripada 5 teras azam yang telah aku gariskan untuk tahun 2009 ini. Bagi azam 2010 aku, masih belum aku ketahui jumlahnya yang sebenar. Masih dalam rangka kertas cadangan tetapi aku tetap berpegang kepada pendirian tidak mahu menceritakan butirannya kepada sesiapa sebelum tirai 2010 berlabuh nanti. Doakan agar akal aku dapat mencari azam yang bersesuaian dan baik-baik sahaja dan mudah-mudahan aku dapat mencapainya dalam jangkamasa tempoh satu tahun akan datang. Insya-Allah.

5 KoMen:

mamarempit said...

khusyuk mama bace....tahniah la...ade gak yg berjaya ditunaikan...

^inas^ said...

huhu pandai ko list azam ye.

setiap individu ade azam tersendiri.

tp aritu ko kata x nak bgtau sesapa pon azam ko, and now u published evrything???

anyway.

aku azam... (opsss)

x nak bgtau.. ;-p

but.....

azam paling penting utk kita umat islam adlh, utk memiliki satu keperluan asas se-asas-asas-nye.. iaitu, keperluan hidayah Allah.
tanpa hidayah, maka kita umat yg rugi se-rugi-rugi-nya.

jd, istiqamah mohon lembutkan hati utk hidayah Allah. aminnn....

Akeji Hiroshi (formerly known as Mr. Ajai) said...

mamarempit : macih mama.

adat laa kan. dalam dunia neh kita tak boleh dptkan semua.

inas : keh keh, kantoi. tak baca habis. neh azam aku tahun lepas laa. azam baru tetap jugak aku akan rahsiakan sampai ujung tahun depan.

ko nak pegi mana neh inas. adehhh...

Mak Su said...

yes! caiyuk caiyuk! moga moga azam tahun 2010 juga bakal tercapai, kesemuanya... :)

Akeji Hiroshi (formerly known as Mr. Ajai) said...

amin...

Post a Comment

Any Comment? Anybody?